PAGI SEMUA. SABTU?

listen: David Gates – Lady Valentine

^____________________^

Senyum? Iya.

Gi seneng? Kagak.

Cuma ini Sabtu, dan bakalan banyak orang yang prasaan hatinya seneng.

Gue kecipratan atmosfer-nya aja kayaknya.

Menular, jajaja.

Angin-anginan.

Masih malas online.

Masih malas ngobrol.

Still love ya J`.

Kamis malem kemping di dJav lagi nemenin neng Deta yang sejak jadi Sarjana dan di depak dari kampus malah bingung mo ngapain saban harinya, kagak ada kerjaan lagi dia, hihi. Sempet maksa-maksain melek dan akhirnya 2 makhluk ini [gue ma Deta] tidur kayak bayi di locker BAGGAGE sana. Deta tadinya dah sempet bobok duluan, sementara gue di blakang make router yang screen-nya ijo, rusak lagi dia *sigh* Cuma kesian Deta kebangun beberapa kali, pertama gara-gara gue mo kluar make BAGGAGE yang ‘maenan’ gue ada disana semua, dari photoshop, macromedia-nya, editpad-nya, GunBound, file-file gue, dan yang pasti monitornya kagak ijo screen-nya hehe. Lagian kalo di router blakang kan ndak bisa ambil file share dari luar, ntar aya nanaunan riweuh. Dia bangun dan kagak pen gue tinggal, usut-usut kayaknya takut aja sih di blakang ndirian si ibuk itu. Dan yang ke-2 dia bangun gara-gara ada user ke toilet [kan toilet ada di sampingnya locker] trus nyalain keran, dan slaen bunyi aer keran yang krucuk-krucuk…bgitu nyalain keran, tu pipa ledeng yang ada di dalem sumur [pan atasnya sumur dipakai bwad naruh si router] langsung bunyi, ngueeeengggg wakakakak, bergema. Dan sekedar informasi…kata bang Dhenny gue bolak-balik ngigo, pules sih tidurnya, dibangunin susah, tapi ngigo, lhaaa, aku pikir aku udah gak bakalan ngigo lagi ahahah, mungkin karena kecapean dan banyak pikiran ya? Kata orang, ngigo itu karena kecapean. Hmmm…

Pagi kita ke soto Klebengan, gue makan soto tanpa daging, hikz untung ada tempe mendoan-nya, abis 3 biji gue haha. Abisan itu balik ke warnet, dan ternyata anak-anak mo menjalankan rencana yang telah ada sejak jauh-jauh hari, KE CANDI BOKO! Yah memang UKM-nya anak-anak dJav ini banyak sekali =P dari UKM IM3, UKM dugem, UKM bilyard, UKM renang, UKM nonton, UKM poto, UKM piknik, UKM kerja bhakti, UKM wandhu, dll sbgly. Lagian kita mo jalan saking dah pada sumpek juga liat komputer kali yeee, dan kita mo buang radiasi dari badan aja, bagi-bagi ke luar haha. Gue yang abisan makan soto rencananya mo pulang sampe gak jadi. Jam 9 dah digeret-geret disuruh mandi. Abisan gue mandi brangkat kita haha, seruuu, poto-potonya kayaknya bakalan keren-keren nih. Gila…yang kebayang bgitu sampe sana tuh ya…perjalanan para prajurit Boko yang misalnya mo kunjungan ke Prambanan…ergh…jalan kan tuh, kalo kagak naek kuda, pokoknya…aduh tiba-tiba dalem kepala gue keputer gambar-gambar semacem pelem silat gitu dah haha. Satu fakta lagi yang gue tau, bahwasanya candi Boko ini lebih tua dari candi Borobudur, sementara bangunan batunya sendiri ditemukan campuran Hindu-Budha. Dan Raja Boko ini ayahnya Roro Jongrang =D. Ketika Raja Boko dibunuh oleh Bandung Bondowoso, si Bondowoso ini mo memperistri Roro Jongrang, dan kalian pan tau lanjutannya pan yak hehehe tentang candi serebu itu loh *ngedip-ngedip* Kita ksana ndak sempet ke Pendopo-nya dan ke uhm…semacem mata air. Lagian candi Boko itu masih ‘puzzle’ gitu deh, segala-galanya. Kayaknya kudu banyak diadain penggalian dan penelitian lagi deh.

Pulang dari sana rencananya mo ke BonBin, dalem ati gue “Asiiik bisa liat Kapibara lagi!!!” hihihi, Kapibara yang dulu pernah gue critain disini juwgakz. Salah satu kluarga tikus, tapi badannya yang kecil itu segede kucing, yang gede segede anjing, yang lebih gede…moga-moga kagak ada. Secara keseluruhan, kalo gue liat…cakar ma kaki ma badan ma mukanya mirip tikus tanah yang di kartun-kartun itu, ada yang pernah liat pelem Tonari No Totoro [simpelnya: Tetangganya Totoro walau Tonari itu artinya…ergh…’disamping’ ya?] pelem kartun dari Jepang? Nah kayak dia itu haha. Dan bulu-bulunya mirip Mamoth gitu, kayak kaen pel yang ada gagangnya itu loh hihihi, sebenernya sih imut, cuma tetep aja tikus sebegonoh gedenya mah gue juga baru skali itu liat, haha. Gue sempet mikir…jangan-jangan ni tikus bisa ditunggangi pula. Trus sempet kebayang bakalan ktemu si Toka lagi. Temen-temen [yang dulu ramean ma gue ke BonBin: mas Tongseng, mbak Cith, bang Dudulz, Enil, bang Jalak, Doncel, Erika, bang Itong, bang Kaji temennya bang Itong, babeh Semutz, dan gue inget banget hari itu pas ultahnya Vanya], Toka ini nama si Elang itu, yang bulu-nya coklat tapi dari pala sampe leher warnanya putih trus ada bulu-bulu halus warna itemnya, yang paruhnya sedikit biru tosca, yang bermata sedih dan ngeluarin suara-suara yang bikin kita pengen koyak itu sangkar biar dia bisa bebas, ugh! Toka masih ada disana ndak ya? Sedih gue. Dan lebih sedih lagi karena ternyata ke BonBin-nya kagak jadi, simpang siur sih urusannya anak-anak dJav haha.

Malem sempet mo kemping lagi di dJav, Deta bilang “Gue dah bawa anduk loh” lha? Buwehehehe, dan ternyata si Vic ada di cabin7! Bah! Dia nanya “IBA rapat kagak sih ni hari?” kyaaaaaaa, gue lupaaa bwahahaha, akhirnya gue bilang ma Deta kalo ada rapat IBA, kebetulan gue ngantuk sebenernya, cape, Deta juga sih [dia ndak ikut sih ke candi soalnya pas jadwalnya dia jaga]. Akhirnya Deta balik, dan gue cabz ke TNL naek…eh…siapa nama motormu Vic? Ramses? Hihihi…nguuuueeeengggg *sambil nyanyi Sara-nya Neri per Caso [eh bener gak sih?]* bweheheh…. Blah sampe TNL bisa dibilang sih: KAGAK ADA SYAPA-SYAPA. Dan rapat atau kagaknya ya gak jelas gitu. Dan riweuh-riweuh masalah makan ini makan itu, buntutnya gue makan indomie. Dan abisan makan gue cabut aja pulang ke kost, tidur, daripada gue ngamuk-ngamuk gara-gara kecapean, soalnya yang di dalem kepala udah tilalilut ada yang mo mledak. Lagian besok paginya [hari ini] kan gue masuk jam 7.

Uhuy, gue bersumpah, jikalau idup ber-sosialisasi gue dah bener, apapun pertanyaan dan omongan orang, kalo gue mampu dan bisa, akan gue jawab walau hanya sepatah kata, tanpa: MEMBELAKANGI. Hahaha, saya bukan senderan kursi kamu, dimana bisa kau letakkan punggungmu dengan nyaman dan kau ajak bicara tanpa -bahkan- kau lirik. Tidak sopan. Dan jika dunia ini hanya terdiri dari 1 sampai 2 orang saja, fine, I’ll be gone. As fast as possible, don’t worry bout that, tinggal bilang.

Pernah ngerasain ndak sih gimana rasanya hidup nge-blur? Aku ndak tau apa istilah teknisnya bagi yang ngerti fotografi, jika semua subjek yang ada terlihat begitu jelas dan tajamnya, sementara kita sebagai satu-satunya objek justru terlihar nge-blur, baur, ndak jelas, absurd. Ada, tapi ndak ada. Ndak ada, tapi “Hei aku berdiri disini!”. Hehe, ignorance. Bukan, bukan, hanya…tidak di-anggap ada? Aku ada disana. Disana, berbicara, berteriak, tapi di-anggap tidak ada, ter-blur-kan. Hebat, rasa sakitnya sampai ke tulang sumsum. Mending dibilangin langsung: “Saya sudah tidak butuh Anda, saya tidak suka lagi akan keberadaan Anda disini, saya tidak perlu lagi menganggap Anda ada di sekitar saya, Anda benalu saya harap Anda mengerti” and it will be fine for everyone.

Saya menghargai segala sesuatu yang bersifat jelas dan tegas. Aku pun akan bilang, walau aku akan berbicara sambil berlinang air mata, walau aku harus menuliskan semuanya di atas kertas ketika aku berada di depanmu, walau aku harus terdiam sekian jam dulu untuk hanya berbicara “Aku benci kamu” misalkan. Sebuah “kejujuran yang menyakitkan” kan? Tapi kita jujur kan? Yang aku tau, aku tidak bohong kepada sekujur tubuhku sendiri. Dan aku berusaha untuk melakukan hal yang sama ke orang lain. Coz I know how it feels. Aku tau persis rasanya dikhianati, dibohongi, dicampakkan, ditinggalkan pada saat terapuh hidupmu, di-tiadakan, di-hilangkan. Kalau itu terus dan terus terulang pada orang lain, dan justru mereka lakukan ke aku lagi, lalu untuk apa aku belajar berjalan di atas duri seperti yang selama ini aku lakukan? Sia-sia kan hidup ini. I’m not a saint, I’m still lie sumtimes, dan aku berusaha keras untuk tidak melakukannya ke teman-teman dan orang-orang terdekatku, dan masih berusaha lebih keras lagi untuk tidak melakukannya ke orang lain yang bahkan namanya pun aku tidak tau, walau ya, aku tau, kalian 5 kali berbohong padaku disaat aku 1 kali mengatakan “Tidak” untuk pertanyaan yang seharusnya aku jawab “Iya”.

Aku bukan cabikan selimut yang kau bisa gantungkan di paku sana dan kau tinggalkan penuh jamur tanpa kau sentuh sampai akhir hayatmu. Impian kita mungkin berbeda-beda. Dan mungkin aku tidak seperti temanmu si A, yang dapat mengerti kamu se-utuhnya, yang tidak menceramahi setiap langkahmu sampai mulutnya berbusa. Atau mungkin aku tidak seperti temanmu si Z, yang tidak perduli orang lain, hanya perduli denganmu, yang akan membela benar dan salahmu sampai tetes darah terakhirnya. Jika aku tidak sesuai seperti apa yang kau inginkan maka beginilah aku adanya. Menjaga dengan caraku, terluka dengan caraku, berdarah karena belatiku sendiri, walau penyebabnya mungkin memang karena kalian, teman-temanku sendiri. Aku bukan temanmu kebanyakan. Ma’af. Mungkin memang aku berbeda.

Yah kan, gitu lagiiiii gitu lagi.

Piknik-nya kurang deh kayaknya.

*liat jadwal UKM piknik*

Ya sudahlah.

It wont kill yer days hunny, mebbe you have coma, but not with yer days.

Sumtimes I love my way to make maself happy.

Senyum aja dulu deh.

^____________________^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s