LHA AKU LOH PAGI-PAGI DAH KESEL, BISA ILANG NIH REZEKI

listen: Flaming Lips – Do You Realize?

Dateng telat, ganti`in Deta jaga. Sampe dJav jam 07:30 AM. Blom mandi, blom makan, blon sikat gigi, badan gue gatel-gatel tauk kenak apa`an. Sampe wnet ternyata lagi under maintenance, billing-nya mental ke cabin1. Begitu gue dateng, mas Gun, bang Angga, sama mas Otot langsung pergi makan. Hmmm…ada user satu orang. Tau-tau dah pada ndak ada semua orang-orang, cuma aku sama user noh sebiji. Aku ndak di-omongin apa-apa tu loh. Apakah maintenance-nya udah selesai, apakah saya sudah bisa kembali ke COCPIT, apakah billing dan tetekbengeknya ini sudah bisa saya jalankan secara normal lagi di COCPIT, apakah cabin-cabin yang sedang mereka pakai itu sudah selesai digunakan, apakah saya sudah bisa menjalankan berbagai aplikasi, apakah mesin yang akan saya pakai ini sudah layak jalan, ITU KAGAK ADA OMONGANNYA!

Gimana cara gue mo ninggalin cabin1 dengan segala kotak uang yang bertebaran dan isinya masing-masing ndak bisa dibilang sedikit, berasa orang kaya. Gimana gue mo ke kamar mandi, gimana gue mo ngelap meja, gimana gue mo nyemprot tanaman hias, gimana gue mo ngasih makan ikan, gimana gue mo nyapu, gimana gue mo ngepel, gimana tanggung jawab gue kudu jalan? TAE! Ntar kalo uang-nya raib, apalah raib, trus gue lagi gue lagi, gitu? Gue terus gitu?

Untungnya beberapa saat kemudian mas Gun dateng sama bang Angga, itu pun karena dia kebelet, trus aku sempet ngomel-ngomel, akhirnya sih jelas kalo maintenance-nya dah selesai. Walau akhirnya mas Gun ndak jadi pakek kamar mandi soalnya gi dipake bang Dhenny mandi. Lega dikit, akhirnya gue bisa pindahin lagi semua ringsekan itu ke COCPIT, bisa ngelapin meja [ternyata cabin9 ditinggal dalam keadaan nge-hang window-nya, babuwzkiiiiiiiiii], akhirnya bisa nyapu, SAMPAHNYA MAAAK! TAE LAH! TAEEE! Pada jorok-jorok amat sih orang-orang ini!? Meja COCPIT aja dah kayak tempat sampah keadaannya, doh! Gue ampir lupa tentang betapa senengnya prasaan hati gue kalo lagi bersih-bersih. Huff…

Kagak sempet ngepel, user-nya dah pada nongol. Abisan itu…disconnect [sebelom gue ngetik ini]. HORE BANGET KAN!? Ping ke deJava pusat jalan. Ping ke belakang ndak jalan. Ping ke Yahoo! wassalam. Dan gue yang udah maleeeeesss banget tepon akhirnya maksa-maksain tepon ke Spotty walau kagak ada yang angkat? Dan tepon TS pusat walau katanya mbak yu operator ndak bisa dihubungi karena blablabla. Yeee! Lo kata gue demen nepon-nepon? Bukan dalam artian pribadi aku bicara seperti ini, tapi untuk kasus konfirmasi sebuah keadaan. Secara pribadi dan personal, aku tidak mempunyai urusan dengan semua ini, dengan kehidupan orang-orang ini. Secara pro…ya, ada. Dan aku mengerti jika seseorang menjadi kesal karena terus diberikan pertanyaan-pertanyaan, karena itu aku tidak suka menghubungi seseorang untuk urusan konfirmasi yang sifatnya terus-menerus. Tetapi…ternyata tidak cukup hanya dengan mengerti, kalau itu hanya datang dari aku sendiri.

Gue masih inget percakapan-percakapan kayak:

A: Wah kok berat ya? Ndak bisa masuk mas browsingnya.

B: Kamu udah cek?

A: Ya, 2000-3000an, sekalinya turun ke 700-800 itu pasti ada bolongnya.

B: Sekarang lagi ping kemana?

A: Ke Yahoo!

B: Yah pantesan, coba ping ke deJava.

B: Ndak ada aturannya itu ping ke Yahoo!

B: Coba lagi sekarang browsing, aku tunggu.

B: Seharusnya udah lancar sekarang.

B: Coba mati`in dulu ping-nya, trus browsing.

[Berhubung gue dah empet, walaupun ngeliat ping ke pusat dari 1500-an ms trus turun ke 700ms bisa naek lagi ke 1000-an gitu aja terus, gue bilang aja…]

A: A, yayaya mas, ya mas, udah lancar =P *ngelewe beneran*

B: Nah kan, ini siapa ya?

A: Rapa mas.

B: Oh, orang baru ya?

A: ?

A: O ya, iya ya haha ^^; *ktawa garing*

GUE BENCI BANGET!

Dan gue benci selalu merasa mendapat tekanan. Kadang aku sampe pusing banget, kepala rasanya tambah gedeee gitu. Seakan-akan orang laen selalu melakukannya dengan benar sedangkan tidak denganku, seakan-akan apa yang gue lakuin ya salaaah terus keliatannya, padahal gue tau…bahkan sebagian belum tentu atau malah ndak pernah melakukan usaha seperti aku ketika berada dalam keadaan seperti itu. Gue benci diperlakukan seperti orang yang kagak tau apa-apa. Dan gue juga benci sama diri gue sendiri karena belom bisa mampu melawan itu semua. GUE BENCI!

Prosedur-prosedur brengsek itu. Gue selalu jalanin dengan teratur, istilahnya…udah sesuai abjad, udah sesuai urutan nomor. Walau kadang-kadang I wanna do it with my own way, dengan kebiasaan saya yang saya tau itupun juga benar. Dan aku menahan diri, menahan diri untuk sebuah keteraturan yang sudah ada disini, yang udah ada sejak aku belum lahir disini, yang tidak mungkin aku patahkan begitu saja tanpa pertimbangan dari semua orang yang ada disini. Gimana kalau ternyata semuanya jadi busuk di hadapan gue? Cape…gue cape. Aku berusaha keras mengakui semua kesalahan yang sengaja maupun tidak sengaja memang hasil perbuatanku, aku hanya berharap orang lain bisa melakukan hal yang sama, dan kalaupun itu tidak bisa mereka lakukan…please…jangan tekan saya seperti itu. Gue berusaha untuk “setia” pada standar yang ada, tetapi ternyata standar itu sendiri yang mengkhianati gue, system is a bunch of dirt! FCUK!

Seperti contoh…

Kadang gue pengen banget bisa jelasin hal-hal seperti ini:

Saya tidak pernah berpatokan pada Yahoo!, saya di-didik dari awal untuk bisa mempertanggung-jawabkan kata “Disconnect” yang akan saya katakan ke user. Mangkanya itu saya akan cek koneksi router di belakang dulu, lalu deJava pusat, dan baru ke link internasional dan kebetulan yang saya pakai disini Yahoo! dan ketika tidak jalan, saya akan telpon ke TS, dan ketika ditanya mana yang sedang saya ping sekarang…otomatis akan saya jawab kalau saya sedang menge-cek link internasional, karena itulah yang terakhir saya lakukan sebelum me-nelpon.

Gue gak bego-bego amat kok untuk urusan seperti ini, gue tau kalo gue gak boleh memutuskan apakah ini disconnect karena bisa saja router dan server sini yang bermasalah, bukan dari pusat…tapi kenapa orang-orang ini selalu membuat semuanya terasa sulit ya? Apa yang mereka mau? Mau-nya tu apa gitu loh. Dan ya, memang semuanya sudah banyak berubah saat ini, semuanya. Dan mana penjelasannya? Bahkan yang cuma ‘seperlunya’ aja kagak ada. Ndak pernah pakem dan jelas. Gimana kita ngatasin switch baru dibelakang sana misalkan, ndak ada ukurannya, ndak ada tolak ukurnya. Aku bener-bener merasa disulitkan. DeepFreeze di billing, dan tekanan dari tidak terlihatnya rasa sabar menghadapi “si bego” ini. Segalanya. Ya gue emang orang bego.

Kalau dulu aku bisa enak-enak aja nge-cek, apakah ternyata kabel hub yang kendor karena waktu itu “T”-nya emang error, apakah ternyata HUB-nya ndak ke-detect sehingga aku bisa cabut sebentar HUB itu untuk kemudian dipasang lagi dan tinggal di-browse apakah keberadaan-nya udah bisa di deteksi. Atau aku tinggal masuk via VNC menge-cek semua koneksi yang ada dari gateway dalam sampai gateway luar, dari kami sendiri sampai ke internasional. Dan aku bisa telpon ke nomor lantai 3 Colombo itu dengan keyakinan bahwa…”Ya, kita disconnect dan tidak bisa meng-akses”. Semua senang, semua lega, ndak ada yang bego, ndak ada yang pinter.

Aku memang tidak terlalu pandai. Aku tidak bisa cepat mengerti. Aku tidak fasih. Cuma dari jauh-jauh waktu aku sudah bilang kalau aku pasti belajar. Aku benci berada di dalam keadaan seakan-akan aku adalah kutub dan kiblat dari semua salah yang ada hari itu. Aku benci berada dalam keadaan dimana aku seperti dijadikan kambing hitam dari suasana hati yang sedang moody dan panas. Dan semua ini jelas mengecewakan aku. Salah sedikit saja rasanya seperti menciptakan sebuah neraka =( dan aku tidak pernah bisa merasa damai untuk apapun yang aku lakukan, walau pun itu sesuatu yang benar dan sempurna.

BENCI!!!

AKU BENCI BANGET SITUASI KAYAK GINI!

Haduh jadi emosi banget ya gue. Ndak, ini bukan karena pekerjaan, aku cuma kesal pada hari ini, tapi lebih bukan karena pekerjaan, itu hanya ‘pelengkap’ rasa kesal-nya aja, udah meledak sih, jadi gapapa, sekarang udah gapapa.

Huff…entah, tapi aku senang berada disini. Di dJav. Ada suatu waktu dimana aku pernah merasa ingin memeluk semua teman-teman disini, dan itu ndak sekali dua kali aku rasain, kadang kalau ingat aku cuma bisa ngakak geli, I love `em all. Aku sudah akan menjadi salah satu orang yang maju ketika terjadi apa-apa dengan tempat ini…walau..apa sih yang bisa gue bantu? Apa? I have nothing! And I am, myself, is a nothing! Dan rasa takut pada hari dimana nantinya aku harus pergi dari ruangan ini selalu nongol pada saat yang tidak tepat. Repotnya ya…kalau kita sudah sangat mencintai pekerjaan kita…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s